Thursday, 17 April 2014

Posted by deni hermanto |

Menurut kamus besar bahasa Indonesia (KBBI) kritik adalah kecaman atau tanggapan, kadang-kadang disertai uraian dan pertimbangan baik buruk terhadap suatu hasil karya, pendapat, dsb.

Pada dasarnya manusia itu lebih senang dipuji daripada di kritik bahkan ada yang sampe haus akan pujian, ini maksudnya bukan orang yang lagi kehausan terus minta dipuji ya tapi ini artinya orang yang cuma mau dipuji doang tanpa mau di kritik sedikitpun. Biasanya sih orang yang haus akan pujian itu orangnya gampang banget marah. Di kritik sedikit marah, senggol dikit marah, bulu kakinya rontok satu marah, dan dia juga marah kalo lagi ngupil tapi upilnya ga dapet-dapet. Kalo kamu punya temen atau nemuin orang kaya gini langsung panggil saya aja terus kita bius bareng-bareng abis itu tunggu dia sadar dan kalo udah sadar sumpelin aja mulutnya pake upil kamu.

Wednesday, 16 April 2014

Posted by deni hermanto |

“Lupa”. Satu kata ini emang bisa bikin masalah kalo kamu alami. Contohnya lupa ngerjain tugas, lupa naro kunci kendaraan, lupa bawa dompet, ke kampus lupa pake baju atau lupa tanggal jadian. Lupa tanggal jadian emang bahaya banget sih apalagi bagi para cowok. Biasanya cowok itu ga terlalu mikirin tanggal jadian karena yang penting cowok itu dapet jatah tiap minggu sayang sama ceweknya dan berusaha melakukan yang terbaik buat ceweknya tanpa ribet mikirin tanggal jadian. Beda sama cewek yang lebih spesifik, biasanya cewek itu selalu inget sama hal-hal kecil yang dilakuin pas lagi sama cowoknya. 

Berikut ini tips yang mudah-mudahan benar bisa menghilangkan atau setidaknya mengurangi penyakit lupa yang sering kamu alami.

1.      Jangan banyak begadang
Ingat kata bang haji Rhoma Irama jangan begadang kalo ga ada artinya. Ternyata lirik lagu dari Rhoma Irama itu emang bener. Jadi jangan suka begadang ya apalagi kalo cuma buat ngestalk timeline mantan, percuma!. Menurut survey yang dilakukan para ilmuan, begadang jadi salah satu faktor kenapa kamu sering lupa. Karena kalo kamu begadang otomatis jadi kurang istirahat, kinerja otak pun jadi berkurang dan daya ingat makin lemah karena otak yang harusnya istirahat malah dipaksa tetap bekerja gara-gara kamu paksain buat begadang. Intinya sih kalo ga mau terkena penyakit lupa ya jangan sering begadang.

2.      Jangan terlalu banyak pikiran
Seringnya lupa biasanya juga terjadi karena kita terlalu banyak pikiran. Buat yang banyak pikiran mending jangan terlalu banyak mikirin hal yang ga penting. Contohnya mikirin tugas, ya iyalah tugas tuh dikerjain bukan cuma dipikirin doang.  Coba kamu itu lebih mikirin hal-hal yang penting aja yang kira-kira bermanfaat, contohnya mikirin gimana membahagiakan kedua orang tua kamu dan pasangan kamu. #tsaaaaaah

3.      Menulis Hal-hal penting
Menulis hal-hal yang penting itu penting dan itu salah satu kebiasaan yang baik banget. Biasanya kan kalo menyimpan daftar di kepala cenderung sering lupa. Nah bagi yang otaknya udah susah buat mengingat sesuatu, mending lakuin hal ini karena kalo tiba-tiba kelupaan lagi dan butuh informasi yang di butuhkan kamu tinggal buka catetan yang udah ditulis.

4.      Menjadwalkan kegiatan sehari-hari
Salah satu cara untuk mengatasi lupa yang efektif  bisa dengan membuat daftar kegiatan apa saja yang akan kamu lakuin untuk sehari-hari. Dengan menggunakan cara ini maka kegiatan kamu sehari-hari udah terjadwal dan terstruktur jadi resiko lupa itu jadi lebih kecil. Tapi kalo masalah buang air besar sih mending ga usah di jadwalin ya, itu sih nunggu perut mules aja. Masa iya kamu lupa buang air kalo perut udah bergejolak, kan ga mungkin.

5.      Jangan berfikir negatif
Menurut seorang ahli di Harvard University yang namaya ga mau disebut. Berfikir negatif itu juga jadi salah satu faktor penyebab kamu jadi gampang lupa. Jadi mulai sekarang kalo kamu ga mau jadi pelupa ya jangan pernah berfikir negatif entah itu sama guru, dosen, teman, atau pacar. Coba mulai sekarang berfikir yang postif apalagi sama pacar, kalo pacarnya di bbm ga bales ya positif aja mungkin dia ga punya aplikasi bbm lagi tidur atau lagi boker. Inget jangan berfikiran negatif apalagi nuduh-nuduh pacarnya selingkuh, bahaya! Yang ada lama-kalelamaan pacar kamu bakal selingkuh beneran dan pacar kamu tiba-tiba bisa jadi pelupa, Iya lupa sama kamu! 

Demikian 5 tips untuk menghilangkan penyakit lupa, Semoga bermanfaat ya, aamiin.

Tuesday, 15 April 2014

Posted by deni hermanto |

Cirebon adalah tempat dimana saya dilahirkan, di Cirebon juga saya menuntut ilmu dari tingkat sekolah dasar sampai kuliah saat ini, dan saya makan, minum, tidur,  bahkan sampai buang besarpun saya lakuin di Cirebon. I Love You Cirebon..

Cirebon merupakan salah satu kota yang tidak terlalu besar di Jawa Barat yang terletak pada 6o41′LU 108o33′BT pantai utara Jawa Barat dan bagian timur di Jawa Barat. Luas kota Cirebon hanya 37,54 km2 dengan 32% lahan digunakan untuk perumahan, 38% lahan pertanian dan sisanya dipake buat yang lainnya. Kota Cirebon merupakan daerah strategis dan menjadi simpul pergerakan transportasi antara Jawa Barat dan Jawa Tengah. Lokasinya yang ada di wiayah pantai menjadikan kota Cirebon memiliki wilayah daratan yang lebih luas daripada wiayah perbukitan.


SEJARAH

Cirebon juga sudah dikenal dengan sebutan kota udang atau kota wali. Kenapa disebut kota udang? Karena udang adalah salah satu hasil perikanan terbesar di Cirebon. Kenapa juga Cirebon disebut kota wali? Karena pada zaman dulu Cirebon ini dijadikan tempat penyebaran agama islam oleh salah satu wali songo yaitu Syarif Hidayatullah atau yang kita kenal dengan nama Sunan Gunung Jati. Selain kota udang dan kota wali, Cirebon juga disebut dengan kota Grage yang artinya dalam bahasa Jawa Cirebon adalah kerajaan yang sangat luas.

Nama Cirebon sendiri berasal dari kata caruban yang dalam bahasa sunda berarti campuran. Karena budaya di Cirebon itu berasal campuran dari budaya Sunda, Jawa, Tionghoa, dan Arab. Makanya keturunan orang Cirebon itu biasanya unik-unik ada yang alus, keras, sipit, pesek, mancung, dan ada yang berbulu dada lebat. Walaupun terletak di Jawa Barat tapi Cirebon berbeda dari kebanyakan kota lainnya yang ada di Jawa Barat. Kalo kota lain di Jawa Barat kan biasanya kao komunikasi pake bahasa sunda, nah kalo di Cirebon justru banyak warganya yang menggunakan bahasa jepang bahasa Jawa dalam melakukan komunikasi sehari-hari.


PARAWISATA

Dari sektor pariwisata Cirebon juga punya beberapa wisata, di antaranya ada wisata taman bermain, wisata pantai, wisata sejarah, wisata masjid dan wisata kuliner.

1.      Wisata taman bermain.


Wisata taman bermain ada Taman Ade Irma Suryani. Tapi sayang sekali tempat ini udah ga ke urus, padahal tempat ini bagus buat menghabiskan akhir pekan sama keluarga karena tempat ini menyajikan taman bermain bagi anak-anak maupun orang dewasa dan ada pemandangan dari pantai utara juga. Semoga aja kelak Taman Ade Irma ini kembali di urus, di perbaiki, dan bisa di nikmati lagi oleh warga Cirebon ataupun wisatawan dari luar kota yang lagi wisata ke Cirebon.

2.      Wisata pantai kejawanan


pantai kejawanan ini bisa jadi alternatif tempat wisata di Cirebon karena dengan biaya yang amat sangat murah kita bisa menikmati suasana pantai. Waktu yang tepat untuk dateng kesini kalo bisa pagi hari karena kita bisa melihat indahnya matahari terbit / sunrise.

3.      Wisata sejarah


Di sektor wisata sejarah Cirebon punya banyak tempat di antaranya ada Keraton kanoman, keraton kacirebonan, keraton kasepuhan, dan Gua sunyaragi. Tempat-temapt ini emang paling banyak di kunjungi oleh wisatawan dari luar kota.

4.      Wisata masjid


Cirebon punya masjid besar yaitu Masjid Raya At-taqwa. Masjid ini juga udah jadi landmark dan jadi kebanggaan masyarakat Cirebon. Masjid At-taqwa mempunyai 5 menara, 4 menara kecil dan 1 menara besar yang menjulang tinggi hingga 65m. Dengan membayar Rp.3000 kita udah bisa naik ke ujung menara utama dan bisa melihat pemandangan kota Cirebon dari ketinggian.

5.      Wisata kuliner


Udah ga di ragukan lagi kalo Cirebon dikenal dengan makanan khasnya yang sangat enak, lezat dan bikin pengen nambah lagi dan lagi. Di antaranya ada Empal gentong, nasi lengko, docang, tahu gejrot dan yang paling terkenal adalah nasi jamblang. Orang Cirebon ga pernah makan makanan ini? Terlalu! Dan buat wisatawan luar kota kalo dateng ke Cirebon tapi ga nyicip makanan khasnya, itu rugi banget.


Demikian tadi informasi singkat tentang sejarah dan pariwisata Cirebon. Saya berharap kepada pemerintah dan warga Cirebon supaya sama-sama mengurus, merawat, dan menjaga tempat wisata-wisata yang ada di Cirebon supaya Cirebon jadi tempat tujuan wisata.

Friday, 11 April 2014

Posted by deni hermanto |

            "Ketika semua daerah menggunakan bahasa daerah masing-masing, lantas siapa yang menggunakan bahasa Indonesia?", pertanyaan itulah yang terlintas didalam benak saya saat ini.

Sebelum kita menuju ke topik diatas, kita coba flashback kembali mengapa presiden pertama Indonesia menetapkan bahasa Indonesia sebagai bahasa Nasional dalam keputusan geopolitik yang sudah matang. Saya pikir, Soekarno pun sudah sangat paham betul bahwa ini adalah satu-satunya cara untuk mempersatukan ratusan  bahasa di Nusantara. Mungkin begitulah alasan soekarno. Wallahu’alam bissawab.

Sekarang kita coba bayangkan…
Bila masyarakat Indonesia menggunakan bahasa daerah masing-masing disetiap daerahnya, apa yang yang terjadi? Yang terjadi adalah bila kita berkunjung ke suatu daerah dengan bahasa yang berbeda, tentunya kita akan bingung dan sulit untuk berkomunikasi dengan masyarakat disana. Misalkan, Saya adalah orang dari masyarakat Cirebon yang sudah terbiasa menggunakan bahasa bebasan sebagai bahasa sehari-hari dan saya tidak bisa menggunakan bahasa Indonesia sama sekali. Suatu hari saya ada keperluan ke kota Medan, akan tetapi masyarakat medan disana tidak bisa menggunakan bahasa Indonesia karena sudah terbiasa menggunkan bahasa batak dalam kesehariannya yang tidak saya mengerti. Apakah akan terjadi suatu komunikasi antara saya dan masyarakat medan disana? Tentunya tidak. Saya dan masyarakat disana pastinya sama-sama kebingungan. Bukan begitu?

            Sebelum lebih lanjut saya akan sedikit  klarifikasi terlebih dahulu, saya menulis demikian bukan didasari karena saya tidak menyukai bahasa daerah, saya bangga dengan Indonesia yang memiliki beraneka ragam bahasa. Tetapi saya menulis seperti ini karena saya banyak menemukan fakta-fakta di lapangan, dari orang tua, muda-mudi bahkan anak kecil disekitar daerah saya enggan menggunkan bahasa Indonesia, alasanya macam-macam ada yang malu, takut dibilang ‘sok’ bila menggunkan bahasa Indonesia, ada yang tidak bisa sama sekali dan masih banyak lagi alasan lainnya.
Coba kita amati dari beberapa alasan yang disebutkan diatas, sekarang kita coba menguapasnya sedikit dan selebihnya terserah di diri kita masing-masing.

Malu menggunkan bahasa Indonesia?
Malu di Agama saya adalah sebagian dari Iman, akan tetapi malu pada kasus yang satu ini tentulah bukan malu yang tepat. Bila masyarakat Indonesia malu menggunakan bahasa Indonesia, lantas siapa yang menggunakan bahasa Indonesia? Tidak mungkin Negaratetangga dong.

Takut dibilang ‘sok’ bila menggunakan bahasa Indonesia?
Fakta ini sungguh aneh… 'sok' sebelah mananya? Kita orang Indonesia dan menggunakan bahasa Indonesia. Apa itu bisa dibilang ‘sok’? Tentu tidak, itu kan bahasa kita, saya perjelas sekali lagi, itu bahasa kita !!! Kenapa kita dibilang ‘sok’ bila menggunkan bahasa Indonesia? Something is wrong with this country !!!

Tidak bisa sama sekali menggunkan bahasa Indonesia?
Alasan yang satu ini adalah alasan yang memperhatinkan, orang Indonesia yang seharusnya menggunkan bahasa Indonesia tapi ternyata tidak bisa berbahasa Indonesia. Alasan yang satu ini sebenarnya adalah efek dari alasan-alasan karena orang kita tidak membiasakan diri menggunakan bahasa Indonesia sehingga bahasa Indonesia terdengar asing untuk mereka yang telah terbiasa menggunkan bahasa daerah masing-masing. Mungkin bila kita juga terbiasa menggunkan bahasa daerah sedangkan bahasa Indonesia nya tidak pernah sama sekali kita gunakan, kemungkinan besar nasib kita akan sama dengan  mereka TIDAK BISA SAMA SEKALI BAHASA INDONESIA  dan bisa jadi itulah awal kepunahan bahasa Indonesia. Sebelum itu terjadi, maka dari itu mari kita  berbahasa Indonesia demi kelestarian bahasa Indonesia !!!

Sumber : http://agiesaputra.blogspot.com/2014/03/bahasa-yang-punah.html
Posted by : @AgieSaputra_